LAGI-LAGI BEGINI TAPI SEMOGA BEGITU DAN PASTI BEGITU :)

Jumat, Mei 02, 2014 Desfindah 2 Comments

Sebelumnya gue mau minta maaf sama blog yg uda hampir setaon gue telantarin ;’). Gue kangenn beratt rat rat. Untuk para sahabat blogger gue juga minta maaf, mana tau aja ada yg kangen sama postingan gue yg absurd. Lalalala :’D

Jadi gini, waktu itu gue lagi sibuk sama sekolah jadi rada-rada males gitu berhubungan sama laptop. Kadang-kadang ada hasrat buat nulis tapi cuma hasrat. Yaudah jadi ceritanya gue cuma  follow one course until success alias Focus, Focus sama sekolah buat persiapan UN.

Sekarang gue tinggal nunggu hasil UN yang bakal diumumin pada bulan ini. Rasanya gelisah aja. Ga kaya waktu SMP gue ga segelisah ini. Agak gitu gitu gimanaa. Tapi gue yakin sih bakal lulus tapi tetap aja gue diselimuti rasa cemas. Gue cemas sama pelajaran MTK, EKONOMI dan BAHASA INGGRIS. Banyak amet yahh…

Jadi waktu itu setiap malam gue selalu stay with coffee. Karena gue sadar gue adalah gadis pengantuk. Kadang-kadang kopi pun tidak berfungsi secara maksimal alhasil gue tetep aja ketiduran. Gue nggak tau kenapa bisa begitu dan memang butuh perjuangan keras untuk membunuh rasa kantuk yg gue alami. Terkadang gue sering ngebayangin kalo kalo gue kena narkolepsi. Ituloh yg tidur berlebihan and bisa tiba-tiba tidur dimana aja. Haha kan aneh banget kalo lagi ketawa ngakak-ngakak eh tiba-tiba langsung tidur.  Haha sering geli sendiri ngebayanginnya. Tapi tetep aja kasian liat penderita narkolepsi sendiri.

Kembali ke pembahasan. Hari pertama UN, gue adalah murid pertama yang datang ke sekolah. Jam 6 kurang gue uda di sekolah dan UN sendiri dimulai jam 7.30. Sekolah masih sepi dan hanya ada beberapa guru yang sudah hadir. Gue males ngojek jadinya numpang ayah gue. Ya konsekuensinya jam berapa aja dia pergi ya ague harus ngikut. Pernah waktu MOS gue ikut ayah dan jam lima pagi gue udah datang ke sekolah. Hahaha.


Hari pertama UN adalah Bahasa Indonesia dan Geografi. Saat pelajaran Bahasa Indonesia gue mengerjakan dengan penuh senyuman dan senyuman gue semakin berkurang saat ngerjain geografi pada jam berikutnya. Tapi setidaknya masih terdapat senyuman. Hari pertama UN Alhamdulillah lumayan lancar dan soalnya pun lebih mudah jika dibandingkan dengan soal-soal tryout dari sekolah. Menjelang hari ke dua, malamnya gue belajar MTK karena jadwal kedua adalah matematika dan sosiologi. Tak luput secangkir bahkan dua cangkir kopi turut setia menemani gue. Untuk tiga jam gue berhasil bertahan dan untuk beberapa jam keatas mata gue uda merem melek. Dengan semangat 45 gue tetap mau pertahanin walau akhirnya gue gagal. Ya. Gue gagal. Gue gagal untuk bertahan. Dalam hati gue berdoa “ Ya Allah semoga usaha hamba selama ini membuahkan hasil. Aminn” dan diikuti mata gue yang mulai terpejam. Gue ga tau lagi harus gimana. Tapu setidaknya selama menjelang UN gue juga udah usaha buat MTK DKK. Setidaknya gue bukan  kebut semalam. Di pagi harinya sial bgt gue kurang beruntung. Gue bangun kesiangan dan ga numpang ayah. Terpaksa gue naik keri nyambung ojek. Dan datang terlambat.


Pada saat ujian sosiologi Alhamdulillah berjalan lancar dan kelancaran mulai memudar saat pelajaran matematika. Gue terus-terusan berguman dalam hati. “kenapa bisa lupa, kenapa bisa blank..ini baru gue pelajarin kemarin dan gue bisa..kenapa sekarang lupa..kenapa sekarang nggak bisa…”  Seketika kepala ini serasa pecah. Bagai nelayan diterjang stunami. Terombang ambing. Berusaha mencari puing-puing sampan yg hilang berpatahan seperti gue mengingat-ingat rumus yang buyar berkeping-keping. Jangan sampai gue dan sang nelayan tenggelam lebih jauh lagi. Huh takut sekali rasanya. Waktu sudah hampir habis dan LJK gue masih banyak yang kosong. Gue uda ga bisa berpikir lagi saat pengawas bilang waktunya tinggal beberapa menit. Gue hanya bisa berspekulasi dan komat-kamit bersholawat memohon jawaban yg gue pilih adalah benar. Ya semoga aja gue beruntung. Ingin nangis rasanya waktu itu dan memang nangis. :’C


Saat itu gue bertekad tidak mau ketiduran lagi. Untuk Ekonomi gue uda amanin beberapa hari yang lalu. Gue uda bikin contekan dan hanya gue yang ngerti dengan contekan tersebut. Gue bikin sandi-sandi. Karena gue uda ngga sanggup untuk menghafal. Untuk ekonomi gue uda merasa cukup untuk yg teory. Walau ada beberapa teory yg cuma gue liat sekilas dan tidak gue dalamin. Dan soal akuntansi gue cuma paham sedikit-sedikit. Setidaknya saat gue ngerjain soal-soal latihan UN dan pas liat kunci jawaban gue selalu lulus. Ya walau nilainya pas-pasan. Karena untuk ekonomi dan mtk gue emang rada lemah dari dulu. Sukanya ga teliti. Jadi gue pasang kata-kata yang penting LULUS untuk dua mata pelajaran ini. Untuk mata pelajaran yang lain gue masih suka dan gue harus dongkrak nilai gue disitu.


Malam itu gue tetep ditemenin kopi namun kali ini kopi yang gue bawa rada jumbo gitu gelasnya. Ya porsinya gue banyakin dari biasanya. Gue ngerjain soal-soal UN dan gue uda merasa mantep untuk beberapa teory. Dan gue putusin untuk baring-baring sebentar melepas lelah otak yang gue alami dan melanjutkannya di jam berikutnya karena gue mau mengingat-ingat dan membaca-baca lagi. Dalam hati gue berkata gue tidak akan ketiduran lagi dan sialnya entah kenapa dan kenapa  gue malah ketiduran dan bangun pada jam 5 subuh. Pas bangun gue langsung nangis tapi masih bersyukur masih diberi kesempatan untuk sholat tepat waktu. Gue langsung kemas-kemas dan sandi ekonomi gue nggak luput dari genggaman.

Kali ini seperti hari pertama gue bareng Ayah, dan gue tetap menjadi murid pertama yang datang waktu itu.  Padahal gue mau belajar tapi sialnya perut gue tidak mengubris ide bagus itu. Dia malah meminta dikasihani untuk di isi makanan. Baiklah gue turuti keinginan dia dan gue memutuskan untuk ke kantin karena gue juga sadar dalam keadaan lapar konsentrasi gue bisa keganggu. Jadilah waktu itu gue beli mie. Nunggunya agak lama dan gue mulai kesel. Gue mencoba membunuh waktu dengan membaca buku ekonomi yg gue bawa namun tetep aja ga masuk ke otak karena laper gue uda kelewatan. Dan beberapa menit kemudian akhirnya gue makan juga…hehehe


Pelajaran pertama adalah bahasa inggris. Ini adalah mata pelajaran kesayangan gue. Dan gue yakin bisa karena biasanya juga lumayan bisa. Tapi waktu itu nasib berkata lain. Gue sempat nggak mau baca lagi tu soal. Liat textnya aja uda eneg banget..sumpah itu kosakatanya tinggi amat. Dikiranya gue kamus apa. Hafalan kamus gue juga belom setinggi itu juga keles. Ah sudahlah gue mulai melemah apalagi pengawasnya asik cerita dengan pengawas lainnya, kebetulan gue duduk paling depan dan berhadapan langsung dengan dua pengawas. Jadi suara mereka mengganggu sekali. Ingin rasanya gue bentakin satu-satu.  Konsentrasi gue uda memudar. Ini kali pertama gue jadi males gini. Jadilah gue siswa terakhir yang keluar kelas waktu itu. Terus-terusan hati gue menggerutu waktu itu dan ada beberapa soal yang gue jawab asal dan didampingi doa-doa dari hati gue. Semoga dan semoga yah lagi-lagi gue cuma bisa berspekulasi semoga saja spekulasi gue mengarah ke positif.


Sebenarnya gue sambil emosi ngetik cerita ini. Setidaknya ini jadi saluran emosi gue. Pas pelajaran ekonomi gue ga nyangka aja. Rata-rata soalnya diluar perkiraan gue. Justru yang gue baca sekilas itu yang keluar dan yang belum sempat gue baca juga keluar. Kepala gue ingin meletus tus tus..Ada-ada saja. Yaaa gue juga ga berani liat contekan yang uda gue bikin. Hati kecil gue berkata jangan sampe ada UN ini yang dikotori dengan setitik ketidakjujuran. OH myyyyyyyy…apelah nak jadi. Gue ngikut aja dan akhirnya gue ngga jadi nyontek. Waktu sudah mau habis dan waktu yang tersisa hanya untuk membulat-bulatkan saja. Okeh yasudah aku sudah tidak tau lagi. Hati ini nangis sekencang-kencangnya dan mulai membulatkan dengan lagi-lagi dihiasi kata semoga, semoga dan semoga. Ya gue bersholawat dan pasrah.
Hingga kini gue masih takut dan sangat cemas. 

"LAGI-LAGI KETIDURAN TAPI SEMOGA LULUS DAN PASTI LULUS"

Tapi gue selalu yakin gue bakal lulus dan
 PASTI GUE LULUS!!

Gue minta doa dari kalian semua ya brother n sistaa… J J




2 komentar:

  1. dan akhirnya kita lulus dan ALHAMDULILLAH masuk UNIVERSITAS NEGRI :) aku masih ingat kata2 dari salah satu teman kita "ORANG BODOH YANG GAK MAU BOCORAN" sangat emosi memang, tapi kita telah buktikan, harapan kita alhamdulillah tercapai dan (bukan maksut menghina) sekarang mereka pontang panting. di tolak dengan sekolah lanjutan yang mereka inginkan. JUJUR ITU PENTING DAN PASTI BERKAH!!!

    BalasHapus
  2. GREAT sekali.
    Allah memang maha adil :)

    BalasHapus

No Spam, No Flamming, No sara.

Diberdayakan oleh Blogger.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...